Uncategorized

Antihoax Kepeleset Hoax

Miris sih sebenernya. Tapi, ya gimana? Kadang-kadang orang ngerasa perlu bikin hoax buat melegitimasi statement mereka. Dan sekarang, orang-orang yang biasanya kritis sama hoax bikinan pemerintah malah terbelit hoax, meskipun mereka sih ngakunya nggak. Postingan ini sekaligus buat jawab komen seorang ibu di postingan sebelumnya.
Ini mungkin kumpulan hoax soal info SNSD mau dateng ke Indonesia.
1. Hoax pertama datengnya dari merdeka.com. Ada dua hoax di sini..

Hoax pertama, katanya yang diundang SNSD. Padahal, yang diundang cuma beberapa member atas nama pribadi. Gak bisa disebut SNSD secara keseluruhan juga. Sebut aja namanya satu-satu, karena mereka dateng bukan atas nama grup. Hal ini udah diklarifikasi sama Pak Triawan Munaf. Tinggal nunggu pernyataan dari Merdeka.

Hoax ke dua,  soal keperluan SNSD dateng ke Indonesia. Ini udah diklarifikasi juga sama Pak Triawan Munaf, Ketua Bekraf. Dia bilang, SNSD dateng buat event Countdown Asian Games. Sayang, Merdeka udah ramein mereka dateng buat 17-an. Ini yang akhirnya munculin hoax menjurus fitnah yang terus berkembang jadi liar sekarang.

2. Hoax dari Bu Elly Risman, pakar psikologi dan pengasuhan anak yang udah famous di mana-mana.

Maaf Bu, saya harus bilang tweet Ibu hoax menjurus fitnah. Wajar kalo SONE yang lagi duduk manis-manis nunggu anniversary SNSD ke-10 bereaksi, khususnya SONE yang udah membersamai mereka hampir 10 tahun ini.

Saya yakin ibu ini kemakan hoax dari Merdeka juga soal SNSD kemari pengen ikut balap karung, eh 17-an, dan lupa cek akunnya Pak Triawan Munaf. Entah karena apa. Saya gak mau ngeduga-duga apa karena kebencian sama Pemerintah atau SNSD atau hal lainnya. Biar ibunya aja yang tahu.

Hoax selanjutnya, mungkin saya sebut fitnah aja kali, ya. Jelas-jelas SONE bereaksi dan nyerang twitter si ibu. Apa pasal? SNSD dibilang simbol sex dan prostitusi. U know lah, prostitusi itu apa. Pelacuran. Wajar SONE berang, seujug-ujug SNSD dilekatkan dengan jablay. Personally, saya speechless sama tuduhan ini.

SONE isinya bukan cuma anak alay belasan taun, tapi juga dewasa-dewasa muda, yang umumnya udah jadi SONE sejak lama. Mereka berang karena tuduhan “asal njeplak” itu. Kalo dibilang begitu karena dance atau pakaian mereka, di Korea, masih banyak yang lebih cocok buat ditempelin imej itu. Gak usah jauh-jauh, di Indonesia juga banyak. Kenapa buat ngasih simbol doang harus nyebrang lautan, ya?

Info-info soal keseharian mereka juga gak ada yang aneh-aneh dan mancing-mancing. Paling apa sih? Liburan? Itupun gegara membernya yang update instagram. Olahraga, makan-makan, kepergok Dispatch lagi gandengan sama pacarnya, jelek-jeleknya dugem yang emang buat orang Korea udah gak aneh. Di Korea, artis bener-bener dijaga sama agency. Pertanyaan-pertanyaan wartawan soal “ranjang” bener-bener gak pernah muncul. Beda sama di sini.

Atau karena fanfict? Mudah-mudahan bukan. Namanya juga fanfict. Ada unsur ‘fict’-nya. Se-real-life-nya fanfict si Pisang, tetap aja ‘fict’. Kalo soal FF NC, jangankan fanfict SNSD, fanfict Naruto juga banyak yang NC. Tapi, sekali lagi, mudah-mudahan bukan. Saya yakin ibu itu pinter.

SONE di Indonesia cuma sebagian dari SONE di seluruh dunia. Di Korea jelas banyak banget. Info, berita, rumor dari Korea tentang SNSD udah pasti diketahui SONE negara lain, begitu juga Indonesia, karena banyak dari mereka yang ikut forum-forum kayak di Naver, Soompi, dan sejenisnya. Forumnya ya, bukan selewatan baca beritanya doang. Buat sebagian SONE, ngobrol pake bahasa Korea bukan masalah. Dan secara internasional, SONE saling terhubung lewat forum-forum internasional. Kalo mo diriin khilafah, mungkin udah bisa. #eh

Jadi, dengan tidak adanya informasi dari sumber valid SONE soal itu, twit Ibu kami kategorikan hoax bin fitnah. SONE bisa maklum si ibu kemakan hoax soalnya haters SNSD banyak banget. Persaingan Kpop generasi sekarang itu jauh lebih sadis dibanding waktu generasi ke-2 macem SNSD muncul. Cuma kaget doang.

Atau karena lirik lagu? Ah Ibu suka gitu, deh. Pernah denger lagu Duo Serigala yang judulnya Baby Baby? Judulnya sama kayak lagu SNSD, tapi isinya dan dancenya beda jauh sampai naik ojek segala.

Satu lagi, ibu ini juga posting info tentang artis Kpop yang katanya gak pakai celana. Well, itu bukan SNSD. Yang Ibu posting itu EXID dan CL. Meski sama-sama Korea, tapi yang dipermasalahin kan SNSD. Posting itu karena generalisir aja, yang penting Korea, atau emang gak ngerti kalau salah orang?

Oiya Bu, dapet salam dari Dewi Perssik. Katanya, udah liat videonya pas live di Udayana apa belum? *ini beneran hoax. Tapi coba aja liat videonya*

3. Hoax dari sang pembuat petisi. Kalo gak salah psikolog juga ya? Sorry, gak ngafalin banget tentang dia, soalnya dia pernah bilang gak enak tentang temen saya, yang pada saat itu saya tau kondisinya temen itu gimana.

Apa? Pornoaksi? Exploitasi? Hedonis? Udah dijelasin di postingan sebelumnya. Jadi, di sini dikit aja ya. Dia udah ngaku kok baru googling dan liat di Youtube setelah isunya Pemerintah mau datengin SNSD buat 17-an. Tanpa dia ngaku pun sebenernya udah ketauan. Soale, orang-orang biasa gak mungkin nyebut SNSD. Mereka kenalnya Girls’ Generation. Jarang ada yang tau SNSD.

Baru googling dan youtube-ing, apa yang diliat? Fotonya Yuri buat Barrel? Dancenya Minyul pas SBS Drama Award? Yulti perform Ma Boy yang aslinya dinyanyiin Sistar? Yang mana sih? Jangan bilang video perform lagu One Afternoon ya.

Kata emak saya yang orang kolot mah, Kpop itu enerjik, gak banyak unsur-unsur sensual. Beda sama dangdut. Oh, mungkin itu yang dibilang dancenya sedemikian panas. Kita juga ikutan gerah kok, kalo pas nonton video konser mereka. Ikut terengah-engah liat mereka lari-larian di panggung dari ujung ke ujung pake high heels. Panas banget.

Untuk perform di Indonesia, mereka biasanya menyesuaikan. Mulai dari kostum sampai dance. Kata orang Korea, dance mereka biasa aja, gak menggoda yang gimana banget gitu. Buat SONE juga. Tapi, mereka tau, di Indonesia suka ada orang yang baru liat sedikit terus ambil kesimpulan. Liputan perform kan tayang di tipi, meski gak full.

Oiya Bu, dapet salam dari Duta Pancasila akakaka. *hoax sih. Tapi, bolehlah sesekali liat videonya. Kalo dia perform deket rumah kan udah gak asing lagi liat wajahnya*

4. Ini yang paling parah menurut saya. Hoax dari Posmetro. Bikin speechless juga.

kepceran si Pisang

Saya emang ada di barisan yang suka kritis sama Pemerintah. Posmetro ada di barisan yang sama. Meski begitu, saya gak pernah lagi klik postingannya, soalnya rame doang tanpa jelas sumbernya. Semacem click bait. Judulnya rata-rata fantastis, apalagi kalo urusannya sama kebijakan Pemerintah, yang kalo dibaca di media-media lain yang anti Pemerintah juga, gak segitunya. Jadi, kesimpulan awal saya, setelah belajar tentang media, Posmetro masuknya media blogging macem ini, bukan news portal. Sampai sini, pahamlah kenapa mereka kasih judul fantastis.

Dan judul fantastis itu dibumbui foto editan. Pake segala diblur. Kalo mau bikin blur mah, cari aja foto lain yang lebih terbuka, bukan yang pake hanbok macem itu. Ya kali, pake hanbok terus ngangkat-ngangkat rok sampai keliatan dalaman buat photoshoot.

begini kira-kira gambaran pake hanbok. Jadi, apanya yang harus diblur?

Demi bikin imej negatif, postingan ini (dan nomer sebelum ini) nulis ‘girlband seksi’. Sejak awal debut sampe sekarang SNSD belum pernah tampilin konsep seksi di MV-nya. Kalo liat MV-nya di channel resmi SMTown, MV mereka selalu ada label 12, yang artinya aman buat anak umur 12 tahun ke atas.

Di Korea, girlband seksi itu bukan asuhannya Sooman. Dari S.E.S sampai RV, standar semua. Temen-temen Kpopers pasti taulah, disebut ‘standar’ itu segimana. Dan standarnya Korea emang beda sama standar Indonesia. Di Korea biasa-biasa aja, tapi di Indonesia bisa jadi udah dibilang seksi.

Kenapa? Karena mereka bikin MV bukan buat orang Indonesia thok! Mereka bikin MV khususnya buat warga Korea, dan buat warga dunia pada umumnya. Jadi, gak bisa juga kita pake sepatu kita buat ngukur kaki tetangga yang rumahnya beda kecamatan. Mungkin, standarnya Indonesia, SNSD itu seksi, tapi Duo Serigala nggak. #eh

Tarikan blog itu nyata banget. Pokoknya apapun yang bikin  Pemerintah keliatan jelek. Padahal mah, kalo emang jelek, gak usah dijelekin pun masyarakat bisa nilai sendiri. Sayang, dalam hal ini, SNSD jadi korban urusan politik dalam negeri yang mereka juga gak tinggal di situ. Dicarilah cuap-cuapan STAND. Yang penting, SNSD keliatan jelek, dan Pemerintah juga jadi jelek karena ngundang SNSD.
Kaesang? Gak urusan! Belum dapet infonya. Kalopun bener dia minta bapaknya undang SNSD, cukup katain #ndeso aja, karena manfaatin bapaknya.
Sebenernya masih banyak hoax di media-media lainnya. Tapi, segini aja yang dibahas. Intinya mah sama juga, kok, yang standar-standar juga.
FYI, kami, SONE, udah minta langsung ke Pak Triawan buat batalin kedatangan SNSD. Bukan lewat petisi-petisian. Samperin aja akun instagramnya. Kami bukan pecinta gratisan soalnya. Mending bayar buat nonton konser, daripada gratis tapi penuh fitnah berlandas politik. Mba Bule, orang yang pertama kali bilang mau ke Indonesia, taunya cuma diundang secara profesional buat event Asia. Mana paham dia yang kayak begini.
Kami juga minta batalin karena SONE Internasional udah tau. Gak enak lah, sama mereka. Padahal SM udah baik, mau ngebuka kerjasama. Kerjasama buat apa? Jadiin seisi bangsa member boyband/girlband? Entahlah kerjasama apa. Kalo diliat dari pas Om Teuk ke sini, kerjasamanya bidang pariwisata. Lumayan kan, kali-kali bisa itikaf di Itaewon, terus lanjut itikaf di Mekah.
Emang, kadang-kadang ada saatnya orang diuji. Diuji pun dengan bermacem-macem cara, yang asyik atau gak asyik. Mungkin ini ujian buat mereka yang suka gembar-gembor antihoax. Ternyata mereka kemakan dan produksi hoax juga. Daripada grasa-grusu sendiri, cari-cari sendiri, dapetnya belum tentu bener. Mending tanya SONE. SONE manapun, gak harus SONE Indonesia. Mereka bisa kasih jawaban. Jangan sampai kebencian kita terhadap sesuatu mengalahkan logika.
Hoax udah terlanjur disebar, udah terlanjur liar dan dipercaya orang. Untung orangnya gak tau kalo diomongin negatif dan difitnah sana-sini demi kepentingan politik. Meski begitu, tetap ada yang dirugikan. Kalian udah puas? Tolong berhenti! Biar SONE kembali menikmati serunya menunggu SNSD comeback dan anniv ke-10.

(buat kita-kita aja)

2 Comments

  • Arina Mabruroh

    Btw adikku sama suamiku suka lagu2nya SNSD terutama kalo pas perjalanan malam, biar nggak ngantuk ������

    Tentang pernyataan dari bekraf itu, sebenarnya sebel juga sih, entah medianya yg salah atau gmn soalnya pertama kali baca artikelnya memang untuk 17an, setelah rame baru ada berita yg menyatakan kalau itu untuk acara countdown ASEAN games. Hm.. Setelah kasus2 sebelumnya yang salah alamat salah sasaran salah hitung dsb, ini bikin nambahin su'udzon sma pemerintah ����

  • Cha Hakim

    Beda sama aku, Mba. Kayaknya SONE banyak yang dapet info kalo datengnya buat Countdown Asian Games. Makanya, pas jadi rame, heran juga. Emang salah info atau gimana. Tapi, emang gak mungkin juga sih, kalau mereka buat perayaan kemerdekaan. Toh, mereka juga ngerayain mereka punya kemerdekaan tanggal 15.

    Aku telusurin dari awal Pak Triawan posting. Dia komenin si Mba Bule (member SNSD), dan bilang bakalan diumumin kalo timingnya udah pas. Jadi, aku ngerasa mereka juga korban “permainannya” politisi sini. Yang dimaksud “timing pas” itu mungkin aja saat masyarakat sini lagi bergejolak gegara dana haji. Terus muncul info kayak gitu. Weis, teralih, kan? Kesel aku juga. Tapi, aku sih pengen ngelurusin aja tentang info2 apalah itu.

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: