Uncategorized

Baris di Stasiun

antrenya ngeriii
 
Pintu masuk stasiun Tanah Abang, sekitaran jam empat sore. Ngantrenya bener-bener gak nyantai. Di tangga aja orang udah pada baris dan gak gerak. Gak kebayang gimana kondisi di dalamnya. Aku berasumsi, itu antrean beli tiket.
Asli, aku sempet galau karena beberapa sebab. Galau pertama: antrean sepanjang ini, kapan mau dapet tiketnya? Tanah Abang kan stasiun rame. Deket pusat perbelanjaan yang konon terbesar se-Asia. Masa’ loket komuter cuma ada delapan? Gak sebanding banget kan. Adanya juga cuma di satu tempat, gak dipisah-pisah jadi beberapa tempat. Jadi, konsentrasi massa di situ semua.
Galau ke dua: segitu banyaknya orang, kudu berapa komuter melintas dulu baru aku bisa masuk? Fight-nya juga pasti gak nyantai banget. Lawannya rombongan ibu-ibu yang bawa bungkusan segede gajah isi barang-barang yang baru mereka beli di Pasar Tanah Abang. Emang sih, di Tanah Abang gak semua tujuan kereta ke arah Bogor. Ada ke arah Maja juga. Tapi, kalo setengah dari jumlah keseluruhan yang beli tiket itu ke naik komuter ke arah Bogor, udah pasti umpel-umpelan.
Aku sempet mikir mau naik angkot aja ke stasiun Duri, dari situ baru naik komuter yang datangnya dari Jatinegara. Temen aku nyaranin buat ke stasiun Karet aja. Tapi, stasiun Karet posisinya setelah stasiun Tanah Abang. Gak kebayang kayak apa penuhnya komuter. Mending kalo bisa masuk. Tapi, gak yakin juga.
So, aku putusin buat ikutan baris di tangga stasiun Tanah Abang. Asumsi aku, kalo ke stasiun Duri, harus naik angkot dua kali lagi, sedangkan ke stasiun Karet jalanannya macet banget. Aku husnuzhon aja, mungkin di waktu yang sama aku sampe stasiun Karet, aku udah dapet tiket di stasiun Tanah Abang.
Baru aja aku masuk, barisan itu bergerak naik. Semua orang naik tangga dengan lancar, bukan dikit-dikit kayak orang antre tiket. Gak pake baris-barisan lagi. Denger punya denger, tadi itu pintu stasiun ditutup. Mungkin karena terlalu banyak orang di loket. Balik lagi kan ke masalah awal: loketnya kedikitan.
Begitu aku sampe atas, ada petugas yang langsung ngarahin orang-orang ke barisan di loket. Orang yang sekiranya nitip beli sama saudara atau temannya disuruh nyingkir biar gak penuh-penuhin loket. Antrean panjang banget. Dalam hati aku mikir, jangan aja di depan ada yang beli 15 tiket. Bakalan gempor nunggunya. Tapi, alhamdulillah, gak ada yang kayak gitu. Cuma ada yang beli lima aja.
Sambil baris, kedengeran suara petugas promosiin tiket multitrip. Iklannya mereka: gak perlu antre, bisa langsung masuk, lagi diskon jadi harga 50k. Menarik sih. Tapi, minimal saldo buat bisa masuk ke komuter dengan kartu itu lumayan gede. Penaltinya juga gede.
Apa baris-barisan yang sampe nutup pintu stasiun dan loket yang cuma sedikit itu disengaja demi orang beli tiket multitrip yang saldo mengendapnya buwanyak dan menguntungkan mereka karena gak harus balikin saldo itu, entahlah. Yang terang, pelayanan publik kayak begini gak asyik banget, khususnya buat pemakai jasa. Mentang-mentang kita butuh, mereka seenaknya aja. Ya gak gitu juga kali. Hargain konsumen, biar berkah. Coba kalo ada turis yang lihat, makin ketahuan jeleknya Indonesia. 
Please ya pihak-pihak yang ngurusin layanan publik semacem ini. Tolong dibenahin, dibikin nyaman. Jangan mikirin untung buat sendiri doang. Konsumen bukan kambing, you know?

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: