Uncategorized

Bingung Mau Nulis Apa? Udah Coba Fast & Free Writing?

Hari ke 4 ODOP. Bingung kan, mau nulis apa lagi. Tapi, kita tidak boleh menyerah, Sodara-Sodara. Sini, saya kasih tau cara memulai nulis yang asyik, meski buntu ide. #Tsaaah #SokIye

Ada teknik nulis yang namanya Fast And Free Writing. Cocok buat kita-kita yang sering bingung mau nulis apa, apalagi tiap hari begini, kan.
Saya kenal teknik ini pas masih jadi anggota baru di salah satu organisasi pengkaderan penulis. Materi ini jadi pembuka di kelas baru. Sekarang, teknik ini udah gak pernah dipake lagi. Entahlah karena apa. Padahal asyik.
Caranya simpel: cukup sediakan alat tulis dan timer. Alat tulisnya boleh apa aja; buku dan pensil atau pulpen, laptop, handphone, pokoknya di mana bisa buat nulis. Kalau alat tulisnya udah tersedia, sekarang atur waktunya. Boleh 5 menit, boleh 10 menit. Tergantung kira-kira kita sanggupnya.
Tapi, nulis ini ada syaratnya, yaitu gak boleh berhenti, gak boleh dicoret, gak boleh dihapus. Pokoknya harus terus nulis sampai timernya bunyi. Kalau buntu, tulis “buntu” sampai ketemu apa yang harus ditulis. Lupain urusan tanda bacanyj bener atau salah. Pokoknya nulis dulu.
Oke ya? Kita atur waktu 5 menit. Ready?
1…. 2…. 3….!
Saya gak tau mau nulis apa buat postingan odop hari ini, pokoknya buntu buntu buntu buntu padahal odop tiap hari, tapi ide adanya gak setiap hari. Katanya ide ada di mana-mana tapi mungkin gak mampir ke sini. Mainnya kejauhan. Terus apa lagi ya? Jadi nulis apa hari ini? Aduh, buntu banget! Kayaknya gak ada informasi yang asyik hari ini. Cuma tentang travel yang dibekuin operasionalnya gegara telantarin jamaah. Gimana nasib jamaahnya itu ya? Kan mereka udah setor uang. Kasian kan orang-orang tua yang baru pertama kali umroh dan diombang-ambing begitu. Mereka harus kena malu juga karena tetangga udah tahu kalau mereka mau berangkat, tapi gak jadi. Jadi inget, ada nenek-nenek deket rumah …..

Finish!
Gimana? 5 menit berasa cepet, kan? Lagi enak-enaknya cerita, tau-tau timer berbunyi.
Apa efeknya?
Coba baca lagi tulisan yang kita buat barusan. Meski di awal kita bingung mau nulis apa, tapi makin ke belakang, pikiran kita makin terfokus di satu titik permasalahan. Kenapa gak kita angkat aja permasalahan itu jadi bahan tulisan? Proses selanjutnya, tinggal dibenahin dan tambahin data-data pendukung.
Cara itu juga cocok buat Aspergers’ macem saya yang mikirnya random, lompat-lompat kayak kodok, dan susah fokus, biar fokus di satu tema dan fokus nulisinnya. Saya jadi nahan diri biar stay nulis, at least sampai timer bunyi. Syukur-syukur kalau keasyikan dan lanjut sampai tulisan selesai.
Saya pernah pakai cara ini buat bikin makalah tentang pendidikan di kampus, padahal saya kuliahnya Hukum, minatnya tulis-menulis, dan sama sekali gak minat sama pendidikan. Hasilnya lumayan, dapet 5 halaman meski berantakan.
Jangan khawatir dengan tanda baca yang berantakan, typo yang katanya art of writing, atau kalimat-kalimat yang kurang tepat. Nanti, ada waktunya buat editing dan poles memoles biar tulisan tambah ciamik.
Mau coba lagi? Yuk!

3 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: