Lifestyle

Gak Fokus Nulis? Yuk, Pancing Pakai Cara Ini

Aku biasanya nulis malam-malam, gelap-gelapan. Suasana yang gak bising lumayan efektif buat naikin konsentrasi. Apalagi di masa-masa ODOP begini, yang tiap hari harus bikin tulisan. Bener-bener harus manfaatin jam-jam biologis nulis supaya bisa posting terus.

Tapi, ternyata semua gak semulus bayangan. Aku dihadapkan sama situasi sebaliknya. Udah tengah malem, tapi lampu masih nyala, masih ada yang ngobrol, teve nyala, dan mood saya bener-bener lagi di kerak bumi. Masalah selanjutnya: besok gak memungkinkan buat posting ODOP.
Aku kudu piye?
Gak mungkin minta matiin lampu kalau ada orang yang masih mau ngobrol kan? Gak mungkin juga minta matiin teve pas masih ada yang nonton. Gak mungkin nyuruh mereka berenti ngobrol. Secara, orang-orang tua.
Aku paksain nulis, buka blog dari HP. Tulis judul, selesai satu paragraf, gak sanggup buat lanjutin paragraf berikutnya. Gak ada satu kata pun terlintas. Frustasi, aku simpen tulisan di draft.
Terus, aku buka draft baru. Cari energi dari bahasan-bahasan yang happening. Tapi, tetep aja tulisan gak beranjak dari paragraf pertama. Bingung. Kesel sama diri sendiri. Migrain.
Konon, ada beberapa cara buat berdamai sama situasi yang di luar perkiraan, konsentrasi yang minim, tapi harus tetep nulis.
1. Musik
Tips ini datengnya dari Gagas, sesama Aspergers. Konsentrasi  Asperger bisa lenyap karena suara-suara gak teratur. Tapi, kalau suaranya teratur, justru bisa mancing konsentrasi. So, dia dengar musik pake headset tiap ngerjain tugas. Situasi gak mendukung jadi gak ngaruh.
2. Game
Daripada matiin komputer atau nyuruh dia tidur, mending pake buat main game. Aku biasanya main Virtual Pyrotechnics. Selain karena saya Pyros, main kembang api beneran ngeganggu orang. Cukup main dari awal sampai kalah, mood udah mendingan. Main game itu fungsinya buat mengalihkan fokus dari sesuatu yang besar (situasi sekitar) ke sesuatu yang lebih kecil (kita dan laptop).
3. Nonton
Fungsinya nonton sama kayak main game. Bedanya, gak ada target yang dikejar. Jadi, bisa fokus ke tayangannya aja. Aku cenderung pilih tontonan ringan dan seru, kayak Running Man. Selain fokus teralih, tontonan ringan dan seru, apalagi lucu, bisa meredakan suasana hati yang gemuruh.
4. Baca
Kalau baca buku susah konsentrasi, coba blogwalking. Cari tulisan yang menurut kita menarik, sesuai minat. Kalau di blog temen gak ada, coba tanya Mbah Gugel. Saya biasanya mangkal di blognya Pisang, baca fanfict. Selain buat mancing fokus, membaca juga bisa jadi sarana mendulang ide.
5. Makan
Kalau gak inget pipi, kegiatan ini paling asyik buat mancing mood. Makan makanan kesukaan bikin hati tenang perut kenyang. Kalau udah kenyang, ujung-ujungnya ngantuk, hehe.  Cara ini sejalan banget sama quote, “No Logistik, No Logika”. Saat perut terisi, suasana hati membaik, fokus meningkat. Lingkungan yang gak sesuai harapan terabaikan.
Alhamdulillah, berhasil juga kan, bikin postingan ini. Meskipun, beberapa draft lainnya terpaksa masuk tong sampah. Aku pakai cara yang mana, hayo?
Kalau caranya temen-temen, gimana? Share, dooong.
*pic cr on pic

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: