Uncategorized

Gak Jajan 234*

Kemarin, aku disuruh Mami buat beli shampoo sebotol dan sabun mandi di toko ritel warna merah, gak jauh dari kantor kecamatan Cipayung, Depok. Karena yang aku beli cuma sedikit, jadi aku bawa uangnya ngepas. Siang bolong, toko ritel itu sepi banget. Begitu aku masuk, ada seorang petugas kasir, dan seorang petugas cowok di belakang mesin kasir yang satunya lagi. Aku gak tau apa dia petugas kasir atau bukan, tapi yang jelas dia petugas toko.
Setelah aku ambil barang-barang yang aku perluin di rak, aku ke kasir buat bayar. Aku udah bergitung sendiri dulu. Sebotol shampoo dan tiga batang sabun mandi, harganya gak akan lebih dari Rp.30.000. Yang layanin aku di kasir petugas yang cowok. Mbak-mbak kasirnya keliatan lagi sibuk sama mesinnya. Di mesin kasir itu ada LED yang menghadap ke pembeli. Aku perhatiin itu buat ngecek harga yang mereka masukin. Bener, total belanjaan cuma Rp.29.800. Aku keluarin selembar cebanan dan selembar nobanan.
Tapi, tau-tau mas-mas petugas itu bilang kalo total belanjaan aku Rp.43.800. Aku mikir, gak mungkin banget belanja gitu doang sampe segitu mahalnya. Aku langsung cek entri belanjaan di LED. Ternyata, di entri itu ada Dji Sam Soe. Aku protes dong, gak ngerasa beli Dji Sam Soe. Harganya juga lumayan: Rp.14.000.
Begitu aku protes, petugasnya kayak bingung gitu. Tapi, si Mbak Kasir tetap aja cuek. Mas-mas itu terus manggil petugas satunya lagi yang lagi di rak barang. Setelah dia lihat daftar belanjaan di LED, dia bilang kalo aku gak beli Dji Sam Soe. Ya iya lah, di rumah tuh, gak ada yang ngerokok. Aku malah males banget sama rokok. Ya kali aku beli Dji Sam Soe? Blah! Lagian, wujud Dji Sam Soe-nya juga gak ada di tumpukan belanjaan aku.
Petugas yang baru dateng itu bersikap seolah pahlawan. Dia pencet-pencet mesin kasir buat batalin Dji Sam Soe dari struk belanjaan aku. Aku sampe mikir kan, masak pencet-pencet gitu doang mas-mas yang tadi gak bisa? Baru setelah itu Mbak Kasir turun tangan, dan ngasih aku kembalian gopek. Selesai urusan, aku gak harus bayar barang yang aku gak beli.
Aku emang sering denger kalo petugas di toko-toko ritel sering ngelakuin kecurangan. Kadang, harga yang di label gak sesuai sama harga yang tercantum di struk, kadang juga ngurangin kembalian. Tapi, asli, ini mah main kasar banget. Karena belanjaan aku cuma dua jenis, ketauan dong kalo ada barang tambahan. Harganya juga mahal, yang bikin gak logis banget antara apa yang aku belanjain sama tambahannya itu.
Asli, aku tuh bukan tipe orang yang sering perhatiin petugas kasir ngentri. Pokoknya aku mah terima jadi. Disuruh bayar berapa ya terima aja. Mungkin, kalau aku bawa uang agak banyak dan belanjaan juga ada beberapa jenis, aku terima-terima aja ada barang yang gak aku beli di struk aku. Tapi, karena bawa uang ngepas, aku jadi lebih aware
Yah, colekan buat aku sih, supaya lain kali perhatiin kalo petugasnya ngentri belanjaan. Kalo bisa malah sekalian bikin catetan harga di daftar belanjaan, biar bisa dicocokin sama harga yang dientri petugasnya. Setelah kemarin-kemarin cuma baca cerita doang, kemarin ngalamin langsung. Kayaknya emang kudu hati-hati kalo belanja di ritel.
*tadinya mau foto struk dan posting di sini. Tapi ternyata udah dibuang sama Mami.

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: