Uncategorized

Jalur Baru Jalanan Depok

Sejak awal bulan, ada ujicoba sistem satu arah di beberapa ruas jalan di Depok. Sistem ini diberlakukan, katanya buat mengurangi kemacetan yang makin lama makin gak logis.

Pas ujicoba pertama, jalur yang kena sistem satu arah ada dua: jalan Dewi Sartika dan jalan Nusantara. 
Di jalan Dewi Sartika ada mall baru, sebut aja Tra*smart, yang posisinya persis berhadapan sama kawasan pasar lama. Gak jauh dari situ ada rel kereta. Macet parah terjadi kalau kereta lewat. Kendaraan dari arah Margonda yang pengen belok kanan arah Sawangan harus antre nunggu kereta lewat. U know lah, jalur kereta Jakarta-Bogor ramenya kayak gimana. 
Masalahnya, ada persimpangan di situ. Kendaraan dari arah Citayem atau GDC yang pengen ke arah Margonda kekunci di pertigaan menjelang jalan Dewi Sartika itu karena kendaraan yang belok arah Sawangan tetap maksa belok meskipun udah penuh. Walhasil, mereka nutup jalur arah Margonda.
Sedangkan, di jalan Nusantara itu berjejer sekolahan. Jam masuk, penuh kendaraan yang pada nganterin anaknya sekolah. Jam bubaran juga penuh lagi sama kendaraan yang nungguin anak-anak, termasuk ojek online. Gak jauh dari situ juga ada kawasan pasar yang pastinya rame banget.
Nah, sekarang, jalanan Dewi Sartika dan Nusantara dibikin satu arah. Jalan Dewi Sartika cuma buat kendaraan dari arah Sawangan ke Margonda, sedangkan jalan Nusantara buat yang dari arah Arief Rahman Hakim ke Sawangan, Pitara, Dewi Sartika, gak ke arah Beji lagi.
Efeknya, jalan-jalan itu emang jadi lancar jaya. Kalaupun macet, gak separah sebelumnya. Cuma, macetnya jadi pindah ke jalan-jalan kecil yang dijadiin jalan tikus alternatif. Orang-orang milih lewat jalan tikus supaya gak harus memutar jauh. Ditambah juga, ada galian kabel yang gak selesai-selesai sejak sebelum Ramadhan.
Sekarang, informasi baru, jalan Arief Rahman Hakim mau dibikin satu arah juga: Margonda ke Beji atau Nusantara, dan gak ada jalur sebaliknya. Jadi, orang-orang Beji yang pengen ke Mall Depok harus lewat jalan Nusantara dulu, masuk Dewi Sartika, terus belok kiri lewat depan Kantor Walikota, baru deh lurus ke Mall Depok. Padahal tadinya bisa langsung belok kiri ke Arief Rahman Hakim, terus abis flyover tinggal ambil kiri lagi.
Entah kapan kebijakan ini beneran diberlakukan. Mungkin ngeselin karena harus muter-muter. Tapi, ya udahlah, demi Depok yang gak macet. Mudah-mudahan gak kayak Bogor.
*pict cr grup Mifans Depok

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: