Let's Talk

Jujur dalam ODOP

Kenapa KPK bilang “Berani Jujur, Hebat!”? Karena yang namanya jujur itu berat banget. Jujur yang ringan itu cuma jujur ayam. Jujur kacang ijo aja berat karena ada kuahnya.

Jadi, ceritanya begini: di hari keenam ODOP ini, bener-bener buntu mau nulis apa. Ide sih ada, tapi belum dikembangin. Lihat-lihat materi di blog, kayaknya ada yang cocok buat di-repost. Aku japri Mbak PJ: Mbak, ODOP itu harus tulisan baru atau boleh repost?

Berdasarkan persyaratan ODOP, emang gak ada keterangan kalau yang diposting harus tulisan yang baru ditulis hari itu. Berarti, secara undang-undang, gak ada masalah. Tapi, saya kok malah jadi gak nyaman, ya?

Tujuan aku ikutan ODOP kan buat ngetes seberapa tahan aku nulis, selain buat meningkatkan konsentrasi dan konsistensi. Kalau aku berhasil menaklukkan tantangan ODOP, berarti aku -mungkin- udah bisa buat bikin buku sendiri, karena jadi terlatih buat berdisiplin dan fokus.

Artinya adalah: kalau aku posting tulisan yang udah pernah aku  post di sini -meski mungkin dibolehin sama Mbak PJ karena gak ada undang-undangnya- berarti aku gak bikin tulisan baru. Artinya juga, aku gak konsisten. Artinya juga, aku curang. Dan, aku kalah dalam tantangan ini.

Buru-buru aku urungkan niat nyari postingan lama. Biar sedikit, biar isinya gak penting, yang penting aku lagi berusaha mendisiplinkan diri dalam menulis. Reward dari BM berasa gak seberapa dibanding efek positif yang akan aku dapet dari kedisiplinan itu. Yah, kayak pas belajar desain grafis. Dapet nilai berapa, itu gak penting. Bisa fokus aja udah seneng.

Jujur ke orang lain, mungkin lebih mudah. Tapi, jujur ke diri sendiri? Saat orang gak ada yang tau dan gak ada yang liat apa yang kita perbuat, itu berat banget. Bisa aja aku ambil postingan lama, copy, dan posting ulang, terus postingan yang dulu itu di-private. Aman, toh? Gak akan ada yang tau kecuali mereka yang udah pernah baca.

Kalau aku lakuin itu, berarti aku jahat ke temen-temen yang ikut ODOP dan selalu bikin tulisan baru setiap harinya. Mereka capek-capek nulis, terus aku cuma copy postingan lama. Kesel, kan? Kalau aku ada di posisi mereka, udah pasti dongkol!

So, postingan gak mutu ini jadi setoran aku buat ODOP hari ini. Seenggaknya, meski gak mutu, aku puas. Ini tulisan  baru, bukan postingan lama ditayangin ulang. Lega, gak jadi berbuat jahat ke temen-temen. Maaf, sempet berpikiran begitu.

 Yang membuat jujur itu berat adalah ayam, karena kalau pake ayam namanya bubur

 
 
*Why Taz? Gak Tweety aja yang imut atau Sylvester?
Karena Taz itu jujur dan lugu

2 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: