Let's Talk

Klasifikasi Jam Tayang, Buat Apa?

Kapan hari, saya ikut seminar Pemenuhan Hak Kesehatan Anak Untuk Mewujudkan Indonesia Emas 2045 di Kemendikbud. Sebenernya, tema acara yang diadain Yayasan Abhipraya Insan Cendekia Indonesia ini tentang upaya promotif dan preventif mencegah malnutrisi pada anak. Tapi, saya mau bahas materinya KPI aja. Materi intinya udah banyak yang bahas hehe.

Kata KPI nih, setiap tayangan ada klasifikasi jamnya berdasarkan usia. Acara-acara yang tayang di jam-jam tersebut, termasuk iklan-iklannya, harus ngikutin aturan KPI.
Pembagiannya begini:
Buat anak-anak pra sekolah, alokasi waktunya jam 05.00 – 09.00
Buat umur 6 – 12 tahun (anak SD), waktunya jam 05.00 – 18.00
Umur 13 – 18 tahun, jam 18.00 – 22.00
Lebih dari itu jamnya dewasa.
Ngeliat pembagian waktu kayak begitu, yang duluan terlintas di kepala saya adalah acara Dangdut Pantura. Heh, are you sure itu tayangan masuknya di jam anak SMP-SMA? Bukan apa-apa, tapi coba deh liat tayangannya kayak apa, dan jogetnya kayak gimana. Apa anak-anak tanggung itu lagi diajarin goyang Pantura?
Belum lagi, sinetron kebut-kebutan dan hewan jejadian yang sempet booming di kalangan anak-anak, dari yang belum sekolah sampai yang rada gedean dikit. Jangankan lagu-lagunya, ceritanya aja pada hafal. Kalau mereka ngumpul, bahasannya cerita di sinetron. Bocah sampai bela-belain dateng ke pusat kota demi ikut jumpa fans.
Sebenernya, tayangan-tayangan itu udah ada label R/BO yang artinya tayangan itu emang buat remaja, tapi butuh pendampingan dan bimbingan orang tua. Masalahnya, sekarang yang nonton orang tuanya, dan bocah mendampingi.
KPI sebenernya udah punya aturan tentang tayangan dan iklan yang tayang. Jangankan tayangan kayak gitu, berita-berita aja ada batasannya. Misalnya, gak boleh nyebut “korban pemerkosaan”, tapi ganti sama “korban kekerasan seksual”. Tapi, kok tayangannya masih kayak gitu aja?
Nah, di situlah tugas para ortu. Tayangan televisi yang banyak banget, dan iklan juga yang segambreng, bikin KPI kesusahan buat amatin satu persatu. Mereka udah kirim pesan ke para ortu buat bantuin mereka. Itu, tulisan BO di label tayangan.
Soalnya, belum tentu semua tayangan buat anak-anak itu aman. Liat aja Tom & Jerry. Bentuknya emang kartun, tapi anarkis banget. Anak-anak kan cuma liat itu film kartun, film anak-anak. Tapi, kalau aksi saling mencelakakan ala Tom & Jerry itu dilakuin bocah di kehidupan nyata, serem juga.
Udah selayaknya para ortu pilah-pilih tayangan buat anak-anaknya. Ortu pasti punya impian anaknya akan jadi apa di masa depan. Cocokin impian sebagai ortu dengan tayangan-tayangan yang bisa ditonton anak, jangan lupa dampingin.
Di masa sekarang, tayangan edukasi kalah rating. Industri pasti lebih pentingin tayangan-tayangan yang banyak menghasilkan, meski nilai pendidikannya minim. Waktunya ortu kendalikan dunia dengan kuasai remote TV!
*asli nih tulisan gaje bgtz

One Comment

  • Anggarani Ahliah Citra

    paling sebel kalau si Kakak mulai liat sinetron, mending juga nonton kartun upin ipin deh. Tuh gara2 temennya pada cerita2 tentang sinetron jadinya dia ikut2an kepo.
    Kalau udah gitu mending aku matiin tipinya

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: