Uncategorized

Memulai Menulis

“Cha, ente kalo nulis pake pulpen apa langsung di komputer?”
“Ide sih sebenernya banyak, tapi gak tau apa dulu yang mau ditulis.”
“Sebenernya pengen. Tapi maleees. Males banget, sumpah.”
“Eonnie*, aku pengen buat FF tapi belum pernah nulis.”
“Nana sedang tidak punya ide, Eonnieee!”
Pertanyaan-pertanyaan itu sering banget muncul di chatroom aku. Entah aku sebagai anggota FLP, “penjaga gawang” Banana Writing Club, atau sebagai readers setianya Si Pisang, yang sering banget nanyain FF barunya.
Dari curhatan-curhatan itu, seenggaknya aku bisa tarik kesimpulan kalau memulai nulis itu tak semudah menekan tuts keyboard atau menggerakkan pulpen. 
Tapi, tak ada masalah tanpa solusi, karena mereka diciptakan sepaket. Begitu juga dengan menulis. Yakinlah, di mana ada kemauan, di situ ada jalan. Udah, gitu aja.

Udah? Gitu aja?
Mau lanjut? Yukz!
Memulai menulis adalah masalah sejuta umat, khususnya bagi kita-kita yang pemula dan pemalu. Keinginan nulis udah ada. Tapi, kok kayaknya ada aja masalah yang menghalangi. Kayaknya nulis tuh beraaat gitu. Padahal sebenernya gak ringan-ringan amat juga. Hehehe 
Gimana sih caranya supaya bisa memulai menulis? Cekidot!
1. Buat diri kita nyaman
Kalau kita nyamannya nulis di buku, do it! Kalau nyamannya langsung di laptop, do it! Kayak makan Beng-Beng aja. Kita yang paling tahu cara bikin nyaman. Kita sukanya nulis malam-malam, pas sepi banget, ya lakukan itu. Gak usah terpengaruh sama teman yang bilang kalau dia biasa nulis siang-siang di kafe. 
2. Persiapkan senjata
Mau nulis apa mau tempur sih, Cha? Tenang… kan kita lagi berperang melawan masalah memulai menulis. So, kita perlu senjata. Apa lagi kalau bukan alat tulis? Yuk, siapin alat yang akan kita pakai menulis. Buku dan pensil? Boleh. Laptop? Boleh. Smartphone? Boleh. Bebas aja. Pastiin juga kalau semuanya berfungsi dengan baik.
3. Luruskan niat
Niat ini jadi penting banget kalau kita udah berhadapan sama alat-alat tadi. Tanpa niat menulis yang lurus, kita bisa aja main game, buka sosmed, atau menggambar. Kita juga harus berani melawan godaan game dan sosmed, meskipun mereka seakan memanggil-manggil tiap buka laptop atau smartphone. Kalau kita pengen nulis, ya udah nulis. Warning: sekali kita takluk sama godaan mereka, kita ngeles mau main game atau buka sosmed setengah jam aja, percayalah, mereka gak akan melepaskan kita.
4. Bayangkan readersIni salah satu cara melepaskan diri dari jeratan sosmed atau game yang membajak kita, juga rasa malas. Kalau kita posting tulisan, pasti ada baca dan kasih komentar. Coba bayangin komentar-komentar mereka yang selalu bikin kita semangat, dan kekecewaan mereka kalau kita lama gak posting. Dari situ, kita bisa punya energi yang akan mengembalikan ke niat awal kita: nulis. (Poin ini dibold setebel-tebelnya buat Pisang dan kawan-kawannya. Pada betah-betah banget hiatus)
5. Tulis aja
Bingung mau nulis apa? Kebanyakan ide? Atau malah gak punya ide? Udahlah, tulis apa aja. Boleh tulis, “Gak ngerti mau nulis apa, gak punya ide, buntu buntu buntu buntu buntu buntu arghhh! Apa dong?! Help me please! Ayo menulis! Tapi nulis apa?” Semacam itu. Gak usah pikirin tanda baca, dan jangan dihapus. Terus aja nulis. Kelihatannya sepele. Tapi, hal ini ternyata ngebantu banget buat memfokuskan pikiran. Tadinya gak ada ide, tapi tahu-tahu tulisannya terarah. Yang tadinya kebanyakan ide pun bisa fokus di satu ide. Urusan benerin tata bahasa, belakangan.
6. Yakin sama diri sendiri
Buat temen-temen yang baru banget pengen mulai menulis, yuk yakinkan diri kalau kita mau nulis. Kalau alesannya “gak pernah” terus, kapan pernahnya kalau kita gak mau nyoba dan menggerakkan diri untuk nulis? Gak usah takut tulisan dicap jelek sama readers. Kayak readers bisa nulis aja! #eh…. Intinya, kita harus naik tingkat. Dari readers jadi author. Di antara komentar readers yang negatif, pasti ada juga yang mengapresiasi. Jadiin itu semangat buat tulisan berikutnya. (Poin ini lebih ditujukan buat mereka-mereka yang pengen jadi author FF, tapi udah down duluan karena jempol sadis readers)
Oke, oke, postingan ini mending dicukupkan di sini aja. Kalau kepanjangan, ntar keasyikan baca, kapan nulisnya? Yuk-yuk, nulis!
“Seseorang baru dapat disebut penulis kalau dia menulis.”
-Iecha, anae yeppeonya Babang Wookie-
*Eonnie itu artinya kakak perempuan dalam bahasa Korea. Bukannya mau sok Korea-Koreaan, tapi Banana Writing Club itu isinya emang Kpopers temen-temennya Pisang
*pict cr on pict

2 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: