Uncategorized

Menikmati “Zaman” Batu

Don’t judge a book by it’s cover.
Peribahasa itu ternyata berlaku banget pas main ke Jakarta Gems Center, Rawabening. Posisi gedung ini strategis banget: persis di seberang stasiun Jatinegara. Makanya, gak heran orang dari mana-mana bisa ada di tempat itu dan berurusan sama batu. Tapi, di tempat yang konon kabarnya dinobatkan jadi pusat batu permata terbesar di asia, tampang bisa menipu, tentengan apa lagi.

Kita mulai dari tampang dan nama tempatnya: Jakarta Gems Center. Tampangnya mirip-mirip Pasar Pagi Mangga Dua. Maksudnya,  gedungnya pendek gitu. Lain sama ITC yang tinggi-tinggi. Di luar gedung itu ada patung keris nancap di batu, ada patung bentuk cincin segede gaban, pokoknya semua yang berurusan sama batu.
Tapi, ternyata, di dalamnya itu lebih banyak orang yang jual ikatan batu daripada batunya. Lantai bawah, yang paling rame, sebagian besar isinya penjual ikat batu. Penuh banget tuh di situ. Udah pun, ikatan batu itu gak dijual satuan, tapi kodian. Rata-rata harganya tujuh ratus ribu sekodi. Ada sih yang jual batu. Tapi cuma sedikit. Baru deh penjual batunya ada di lantai dua. Itu pun batu-batu mahal, sampe ada yang bersertifikat segala. Lantai tiga? Ada penjual obat, tempat makan, dan (lagi-lagi) tukang ikatan batu.
Orang-orang di sini juga gak bisa diliat dari tampangnya doang. Asli, tampang dan tampilan nipu banget. Ada nih, orang yang mukanya biasaaa banget, tampilannya buluk, belanjanya juga gak banyak, tapi ngeluarin duitnya segepok seratus ribuan yang diikat pake karet gelang. Bo, kayak duit gak ada serinya. Asli, bener-bener pasang muka bego, deh.
Ternyata, rata-rata orang di situ sejenis. Terlihat gak keren tapi duitnya satu tas gemblok. Belum lagi batu-batu mahal dan besar-besar yang mereka pake. Ada yang dijadiin cincin, liontin, sampe ditaro di tempat bekas jam tangan bapak-bapak yang gede banget itu. Harganya jangan ditanya. Bisa kebeli mobil!
Oiya, di tempat ini juga kita gak bisa ngeremehin kresek hitam kecil yang biasa dipake buat gorengan. Konon, di sini, kehilangan satu kresek itu aja udah bisa bikin mewek gaban. Kreseknya sih biasa, tapi kalo diisi ikatan batu dua kodi aja, harganya udah 1,4 juta tuh. Orang-orang di sini nentengnya udah kayak nenteng gorengan. Enak aja, gitu. Mungkin aura kresek hitam kecil emang udah aura gorengan, jadi diisi apapun tetep berasa bawa gorengan #eh
Di tempat ini, semua orang keliatan bahagia. Gak berasa Indonesia lagi ribet gegara presidennya yang suka salah ngomong. Gak berasa juga harga-harga pada mahal. Ngeliat orang ngeluarin duit seratus ribu gepokan, bikin positif thinking kalo krisis di Indonesia cuma mitos. Bener kayak yang dibilang orang: batu adalah satu-satunya hiburan rakyat setelah sepak bola dibikin rusuh. Awas aja kalo pemerintah pake nerapin pajak batu juga. Gak boleh banget liat orang seneng.

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: