Let's Talk

Monyet Makan Manggis di Asrama

Apa bener manggis makanan monyet? Monyet siapa yang doyan manggis? Bukannya monyet makanannya pisang, ya?

Iya, monyet makanannya pisang sama kacang, berdasarkan penglihatan kalau lagi main ke kebun binatang. Entah di dunia ini beneran ada monyet yang suka manggis atau nggak, tapi kata-kata ‘monyet makan manggis’ ini jadi famous di sekolahan aku yang berasrama itu. Setiap tahun di masa orientasi, Pak Kyai sering ingetin tentang monyet yang makan manggis.
Sekolah aku gak pelihara monyet, apalagi dikasih makan manggis. monyet makan manggis adalah perumpamaan buat orang yang menilai sesuatu cuma dari luarnya. Bahasa kerennya, judge a book by its cover, judge a cat by its karung.
Pak Kyai bilang begitu sebenernya ditujukan buat anak-anak baru. Mereka kenal asrama cuma yang gak enaknya doang. Persis kayak monyet yang baru nyicipin manggis, yang dimakan kulitnya yang pait itu, padahal di dalemnya ada manggis yang manis.
Namanya sekolah di asrama kan, yang orangnya segambreng-gambreng, pasti buat mandi aja antre. Saking antrenya, anak-anak baru banyak yang bangun jam 02.30 cuma buat mandi, abis itu tidur lagi sampai menjelang Subuh. Itu bikin mereka ngerasa menderita banget tinggal di asrama. Belum lagi makan yang juga harus antre, dan setumpuk peraturan lainnya.
Padahal, di balik peraturan yang banyak banget dan antre-antre itu, ada tujuan baik, yang kalau diikutin terus akan ngebentuk karakter. misalnya, jadi lebih disiplin, jadi rajin, gak bangun siang, dan banyak manfaat lainnya. Cuma sayangnya, banyak yang gak tahan di awal-awal. Gak cuma anaknya, orang tua yang terima pengaduan dari anaknya tentang kehidupan di asrama suka jadi baper dan berpihak ke anaknya.
Kemaren temen aku yang masih di asrama cerita, kalau ada orang tua yang pengen anaknya dapet perlakuan khusus di asrama. Pengennya kayak di rumah gitu, dan gak ikut peraturan asrama. Lah, semua anak juga mau kayak begitu. Kalau semua anak bilang ke orang tuanya dan orang tuanya minta ke pengurus asrama, ya udah, gak ada aturan lagi. Yang rugi siapa? Ya yang udah bayar, tapi gak ada hasil.
Siapa sih, anak yang gak mewek pas baru masuk asrama? Sekesal-kesalnya dia sama suasana rumah, pasti mewek pas masuk asrama. Minimal, dia kangen sama temen-temen yang tertinggal di luar, atau sama hewan peliharaan.
Tapi, ortu aku pernah bilang ke seorang ortu yang anaknya baru masuk asrama dan minta pindah melulu, kalau fenomena mewek-mewek itu cuma pas baru-barunya aja. Nanti, lama-lama, orang tuanya malah dicuekin pas berkunjung karena mereka udah punya kegiatan masing-masing. Pas kapan harinya ortu ketemu sama ortu itu, ya bener, dia harus nunggu anaknya yang lagi asyik sama kegiatan. Libur juga gak pulang.
So, buat temen-temen yang tinggal di asrama, nikmatin aja dulu prosesnya, jangan dianggap beban. Kita punya pengalaman yang orang lain gak punya. Kita punya cerita yang nantinya akan kerasa seru kalau diingat-ingat. Kerja keras kita bertahan di asrama tentu gak akan mengkhianati hasil.
Dan buat para ortu yang anak-anaknya di asrama, yakinlah, kalau ortunya baper, anaknya gak bakalan tahan di asrama. Sedangkan, semua ortu yang masukin anaknya ke asrama punya harapan baik buat masa depan anaknya. Kalau udah nyerah di awal-awal, gimana nasib impian masa depan anaknya? Yakinkan diri, kuatkan hati, kalau keputusan masukin anak ke asrama adalah keputusan terbaik. Selebihnya, pasrahin aja hehehe.
Yuk, kita jangan ikut-ikutan sama monyet yang icip-icip manggis, karena masa depan dibentuk bukan dengan icip-icip kecuali kalau kerjaannya chef yang lagi eksperimen bikin masakan baru.
Dear monyet, berhentilah nyicipin kulit manggis karena itu obat dan sekarang harganya mahal
 *Pics cr Clipart Library

2 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: