Blogging,  Lifestyle

Persamaan ODOP dan Ramadhan

Hari ke 21. Kalau aja ini di bulan Ramadhan, pasti riuhnya udah berasa. Sebagian udah ada di masjid buat itikaf, sebagian lain baru ngerencanain itikaf, sebagian thawaf di mall, dan ibu-ibu jadi ratu dapur sesungguhnya. Aroma kue kering, khususnya nastar, memenuhi udara. Ke mana kaki melangkah, di situ ada aroma nastar. Kadang bukan cuma aromanya, tapi wujudnya juga ada.

Sayang, ini ODOP. Masuk hari ke 21, jumlah yang posting udah kayak jama’ah tarawih di masjid-masjid kampung yang shafnya mengalami kemajuan. Di 10 hari terakhir Ramadhan, shaf paling belakang makin dekat sama mimbar. Begitupun di ODOP, “shaf” setoran link juga makin maju.
Apa yang bikin orang banyak mundur dari pertarungan ini? Aku gak berani menduga-duga. Takut kemakan omongan sendiri.
Buat aku, ODOP itu beratnya mirip-mirip Ramadhan:
Puasa main game.
Tilawah tulisan orang supaya dapet ide.
Itikaf di depan laptop.
Qiyamullail gegara kepikiran tulisan yang belum jadi.
Satu yang penting dari semua itu, yang saya alamin di Ramadhan ataupun ODOP: males hehehe.
Harusnya kita gembira. Sebentar lagi kita sampai di lebarannya ODOP-ers. Itu artinya, kita sanggup melawan “hawa nafsu” selama 31 hari demi bikin tulisan. Yupz, “hawa nafsu” buat main game, buat tidur-tiduran, buat stalking akun orang, dan hal unfaedah lainnya.
Buibu jangan marah dulu. Itu Ramadhan dan ODOP ala Mblo. Aku yakin, Buibu gak sempet males, bahkan kata-katanya pun gak kepikir, karena kerjaannya segambreng. Tapi, Mblo? Siang main game, malem tidur-tiduran sambil stalking Instagram.
Mblo, malulah kita pada Buibu yang masih konsisten ng-ODOP!
Sebentar lagi “lebaran ODOP”. Waktunya baca lagi postingan pertama ODOP, tentang alasan ikut ODOP. Semangat kita di situ, di postingan pertama. Persis adzan Isya yang dikumandangkan setelah Sidang Itsbat Kemenag. Penuh euphoria.
Yakinlah, apa yang udah kita bangun dari awal ikut ODOP gak akan sia-sia. Meski “la’llakum”-nya bukan “tattaqun”, pasti ada efek-efek baik yang terbangun dari kebiasaan ODOP.
10 hari terakhir ODOP, mari kita sambut dengan sukacita.
*pic cr on pic

2 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: