Uncategorized

Rumus Nulis Bareng

Pengen nerbitin buku tapi gak yakin bisa nulis panjang-panjang? Salahsatu solusinya adalah nulis bareng. Dalam nulis bareng, satu buku yang biasanya dikerjain sendiri, sekarang dibagi ke sejumlah teman. Misalkan, di buku ada sepuluh bab. Kalau nulis sendiri, semuanya harus dikerjain sendiri. Tapi, kalau nulis bareng, anggap aja berlima, sepuluh bab itu dibagi ke lima orang. Jadi lebih ringan, kan?
Nulis bareng itu cocok buat orang yang fokus tapi punya rentang konsentrasi yang pendek, moody, bosenan, gak disiplin, atau gak pede. Orang yang rentang konsentrasinya terbatas, meski fokus, akan butuh waktu ekstra buat balikin konsentrasinya. Bisa jadi, kalau orang biasa bisa bikin buku dalam sebulan, dia bisa dua atau tiga bulan, tergantung berapa lama waktu yang dia butuh buat konsentrasi.
Gitu juga sama orang moody. Kata senior sih, nulis itu gak boleh ngikutin mood. Kapanpun nulis aja, tanpa harus nunggu mood nulis muncul. Sebagian orang bisa, tapi sebagian lagi nggak. Begitu dia gak mood, jangankan buat nulis sepuluh halaman sehari, buat nulis tiga paragraf pendek aja terengah-engah. Proses yang “dipaksakan” ini bisa bikin proses bikin buku jadi lebih lama.
 
Kalau orang bosenan, nah ini dodol. Begitu dia tertarik di satu tema, dia punya semangat ’45 buat eksekusi tema itu jadi buku. Seiring berjalannya waktu, dia harus bahas tema itu dari ujung sampe ujung. Dia mulai bosen karena selalu berkutat di hal yang sama. Apalagi, kalau dia tiba-tiba tertarik sama tema lain. Ngerjain bukunya udah mulai males, udah lebih fokus ke hal lain. Ujung-ujungnya, buku itu gak pernah selesai, kecuali dia tertarik lagi di lain waktu.
Gak disiplin? Males-malesan? Mending juga nulis bareng. Jangan khawatir sama sikap gak disiplin karena ada “juragan proyek” yang rajin colek-colekin. Kalau masih males-malesan, apalagi sampe lewat deadline belum juga ngumpulin tulisan, bisa dipastikan besok-besok kalau ada nulis bareng gak akan diajak lagi.
Nulis bareng juga solusi buat yang pengen punya buku tapi gak pede. Buat sebagian orang, kayaknya keren kalau namanya terpajang di kaver buku sebagai penulis. Tapi, sebagian yang lain ngerasa belum cukup punya nyali. Dengan nulis bareng, masalah itu terpecahkan. Secara, yang nulis di buku itu bukan cuma dia seorang, masih ada teman-temannya yang lain. Pun, belum tentu juga namanya majang di kaver. Apalagi, kalau bukunya ditulis puluhan orang #eh. Yang penting mah udah nerbitin buku. Gitu kan ya?
Buat yang pengen nulis bareng buku non-fiksi, aku mau bagi-bagi tips, nih. Tips ini berlaku buat yang pengen nulis bareng teman-temannya, ya. Bukan buat ikutan proyek nulis sama siapa gitu. Cekidot!
1.    Ikutin semua prosesnya
Karena nulis bareng adalah proyek untuk punya buku bareng-bareng, jadi, kita harus ikut semua proses yang ada di situ, jangan cuma mau enaknya aja. Ikutin semua dari mulai brainstorming. Kalau teman di kelompok ada yang lagi brainstormingbahas ide, bahas apa aja yang harus ditulis, bahas pembagian bab, ikutan. Jangan pake alesan “gak ngerti”, “gak pernah”, “gak bisa”. Kalau gak ikutan, kapan mau ngerti, kapan mau pernah, kapan mau bisa? Sekecil apapun ide, berharga banget buat buku yang akan ditulis. Bisa jadi kan, outline buku itu muncul dari hal yang dianggap sepele?
2.    Berbagi
Proses lanjutan setelah brainstormingdan pembagian jatah nulis adalah cari data. Kita emang fokus cari data buat bab kita. Tapi, jangan lupain juga bab teman. Kalau kita lagi baca-baca buku referensi dan kebeneran ada yang pas buat babnya teman, jangan malah dicuekin. Tulis atau foto, terus kasih ke teman. Apa yang kita lakuin itu akan bermanfaat buat teman. Toh, semuanya juga demi kepentingan bersama.
3.    Taat aturan
Kalau udah masuk proses nulis, kita harus taat sama aturan yang udah disepakatin kelompok. Misalnya aja, buku yang mau kita bikin itu porsinya 40% cerita dan 60% pembahasan. Kita ikutin aturan itu. Atau, ada aturan tentang penyebutan pembaca, ikutin juga. Kalau udah ada kesepakatan terus kita malah berimprovisasi, bikin sesuka kita sendiri, pasti yang lain jadi bête dan proses nulis jadi lebih lama. Terus juga, perhatiin kapan deadline dan berusahalah untuk gak karet.
4.    Kerjasama
Karena ini bukan UN, jadi sah-sah aja buat kerjasama. Kan, gak semua teman dalam tim kemampuan nulis dan memahami outline itu sama. Gak asyik banget kalau ada teman kita yang belum ngerti atau bingung cara nulisinnya, tapi kita cuek. Yuk, kita kerjasama. Kita jelasin lagi ke dia tentang apa yang belum dia ngerti dan bikin dia bingung. Kalau kita ada di posisi yang bingung itu, jangan sungkan-sungkan buat nanya. Yakin deh, teman-teman pasti mau bantu.
5.    Turunin ego
Ada beberapa proyek yang nyerahin urusan editing ke satu orang aja (biasanya juragan proyek). Kalau aku sih ngerasa editing yang asyik itu ya keroyokan. Setelah semua naskah selesai ditulis, dikumpulin, dibaca sama-sama, dan didiskusiin. Istilahnya, “dibantai”. Siapapun dia, sehebat apapun nulisnya, seberapa banyak pun bukunya kalau emang tulisannya gak asyik atau gak sesuai, pasti akan dikomentarin. Kadang bukan cuma komentar, tapi tulisannya udah dikasih garis, tanda silang, atau tanda panah. Di situlah pentingnya nurunin ego. Gak mentang-mentang udah terkenal, terus tulisannya gak boleh dikritik. Toh, demi kemajuan bersama. Gitu juga sebaliknya, gak mentang-mentang udah someone, dia seenaknya “ngebantai” naskah orang. Tetep ada landasan dan standarisasi yang disepakati bersama.
Aku selalu nganggap nulis bareng itu kayak nge-band. Tiap orang punya bab, gaya nulis, dan karakter yang beda. Kadang, perbedaan itu bikin gak nyaman. Tapi, selalu ada cara supaya perbedaan itu bisa melahirkan karya yang harmonis, padu, dan enak dinikmati.
Yuk, nulis!
 

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: