Uncategorized

Sindrom 3M yang Bikin Tulisan Gak Kelar-Kelar

Punya tulisan yang masih mengendap tanpa harapan di folder? Pengen dihapus aja karena berat-beratin harddisk? Tunggu! Jangan-jangan, kita kena sindrom 3M yang bikin tulisan gak kelar-kelar.
Apa tuh 3M? Yuk, cekidot!

1. Males
Sindrom yang diderita, mungkin, seluruh orang di dunia ini konon gak ada obatnya Apapun bisa terhambat gegara sindrom ini. Termasuk juga nulis. Udah niat pengen lanjutin tulisan, udah ada idenya, tapi pas pengen buka laptop udah kayak buka perusahaan: berat hehehe.
Solusi buat mengatasi sindrom ini sebenernya simpel: bergerak. Gak ada cara lain mengatasi males, selain dari diri sendiri. Kita harus bergerak, buka laptop, dan lanjutin tulisan. Kencangkan niat supaya gak tergoda sosmed atau game.
2. Mentok
Pernah ngalamin tulisan mentok? Berenti gitu, dan gak tau mau lanjutin apa lagi. Kadang, ide masih ada, tapi gak tau gimana tuanginnya. Atau, yang sering terjadi, ide mendadak lenyap. Walhasil, tulisan cuma sampai di titik itu dan gak ada kelanjutan nasibnya.
Seringnya, masalah mentok terjadi bukan karena gak ada ide lagi, tapi karena salah kalimat yang bikin tulisan “kekunci” di situ dan susah bergerak lagi. So, kalau hal ini terjadi, coba baca ulang tulisannya, dan hapus paragraf terakhir yang bikin mentok itu. Di beberapa kasus, mentok terjadi cuma gegara satu kata aja. Pas kata itu dihapus, tulisan bisa maju lagi.
Tapi, kalau masalahnya sama ide, coba ambil jarak dulu dari tulisan. Baca-baca buku yang berhubungan sama apa yang lagi ditulis, berguna banget buat nambah wawasan dan memancing ide. Dan, entah kata siapa, jangan berhenti pas di titik habis ide, tapi berhenti sebelum ide habis. Jadi, pas besoknya mau nulis lagi, ide yang kemaren masih ada, dan bukan gak mungkin malah berkembang.
3. Mutung
Saat udah nulis panjang-panjang, tau-tau ilfil sama tulisan sendiri. Entah sama temanya, gaya tulisannya, atau nemu ide baru yang lebih kece. Yang jelas, tulisan jadi terpinggirkan, tersingkirkan, dan menanti dengan penuh harap di folder.
Weis, mari kita piknik! Kayaknya kita butuh holiday. Munkin pikiran kita lagi lelah. Apalagi, kalau yang kita tulis itu butuh “napas” panjang, misalnya aja nulis buku. Pasti lelah menjaga ide selama itu. Mari piknik, Sodara-Sodara. Biarkan pikiran jadi lebih lega. Gak usah pikirin tulisan dulu. Pikniklah dengan riang gembira.
Nanti, pas balik dari piknik, baru renungin ulang niat awal bikin tulisan itu. Semacem bernostalgia bareng tulisan. Baca-baca ulang lagi, bangkitkan lagi euphoria yang muncul di awal-awal kita pengen nulis itu.
Ide baru yang lebih kece pastinya menggoda banget. Tapi, please, jangan berpikir buat “selingkuh” dari tulisan yang lagi kita kerjain. Sekali “selingkuh”, akan diikutin “selingkuh-selingkuh” selanjutnya. Misalkan, lagi kerjain ide A, terus muncul ide B. Kerjain ide B, terus muncul ide C. Gitu terus. So, tulis aja idenya dulu supaya gak ilang. Selesai tulisan yang lagi digarap, baru lanjutin ide itu.
Urusan tulisannya mau dikirim ke penerbit, diterima atau ditolak, atau dibikin postingan di blog, itu belakangan. Yang penting, tulisannya selesai aja dulu, karena itu adalah bentuk perwujudan dari niat yang udah kita tancapkan. 
Yuk, semangat!

Menulis itu mudah selama yang ditulis cuma A-Z berurutan

*Pict cr on pict

2 Comments

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: