Uncategorized

Steak Bakso Bakar, Maksi Zaman Now

Saya bukan tipikal orang yang doyan nasi. Kalau ada makanan lain (dan gak dibaperin suruh makan nasi), saya mending pilih makanan lain, atau makan lauk doang. Kayak siang ini, saya males banget makan nasi.

Kebeneran, di freezer ada tiga macem bakso: ayam, udang, ikan. Gak ada bakso sapi karena saya juga gak suka daging. Puter otak, enaknya bikin apa di siang yang panas ini. Mau bikin sup tomat bakso, tapi cuaca gak mendukung. Sup tomat bakso kan enaknya dimakan pas cuaca dingin. Tiba-tiba, datenglah ide bikin bakso bakar.

Weis, saya angkut bakso ayam ke dapur. Berhubung masih beku, saya diamin aja dulu, gak saya goda-godain, sambil cari tusuk sate bekas jajan bubur ayam. Sambil bikin tulisan, main sosmed, bikin kampanye dukungan buat kandidat Ketua Umum FLP, biar yang jadi Ketum gak orang dari lingkaran yang sama terus. Dikira FLP masjid wakaf yang pengurusnya harus dari keluarga? Kalaupun iya kayak gitu, yang berhak pastinya Mbak Asma Nadia, kan? #eh jadi curhat dimari.

Baiklah, bakso udah empuk, udah bisa dibakar. Masukin baksonya di tusukan sate, terus siapin bakaran dari briket yang udah dioles mentega. Pas udah panas, taro baksonya di situ.

image

Awalnya niat makan bakso bakar itu pake saos dan mayonaise aja, kayak jajanan di pinggir jalan. Pas buka kulkas, ada kuah steak sisa jajan kemaren. Baiklah, bakso bakarnya makan pake kuah steak aja, biar rada kekinian.

Tapi, sebenernya, kalau mau bikin kuah steak sendiri, bumbunya juga gak ribet-ribet amat, kok. Cekidot:

Bahan:
1/2 ons mentega
1/4 bulat pala
5 bawang merah
3 bawang putih
1 tomat
Lada secukupnya
Kecap manis secukupnya
Garam secukupnya
Gula secukupnya

Cara bikinnya:
Pala, bawang merah, bawang putih dihalusin, tambah lada. Kalau udah halus, tumis pake mentega. Masukin tomat yang udah diiris kecil-kecil. Tambahin air sedikit. Tunggu sampe agak lemur dikit, tambahin kecap, gula, garam. Kalau mau tambah penyedap rasa daging, atau ditambah daging beneran yang udah direbus, boleh. Ditambahin lada hitam juga boleh. Kalau udah meletup-letup, artinya udah mateng.

Berhubung saya udah punya yang jadi, ya udah jadi gak bikin bumbu lagi. Prinsip generasi Y kan, kalau ada yang praktis kenapa ribet? Hehehe

Baksonya udah mateng, tata di piring, siram pake kuah steak. Jadilah, steak bakso bakar edisi praktis, simpel, yang penting kenyang. Antara waktu nyiapinnya dan waktu makannya, udah pasti lebih cepet waktu makannya.

Temen-temen bisa juga bikin kreasi lain buat bakso bakarnya, misalkan pake kuah spaghetti, kuah cilok, bumbu gado-gado, bumbu rendang, kuah ramen, dan semacemnya yang tersedia di kulkas. Cari yang simpel-simpel dan praktis. Yang penting, sesuai selera.

Mau coba icip-icip? Yuk, bikin.

Komen, Kuy!

%d blogger menyukai ini: